20140525

Criticize

Mengkritik dianggap sesuatu yang kotor, dosa dan jijik. Lebih-lebih lagi apabila mengkritik orang atas yang telah terletak pada dahi mereka 'manusia suci, haram dikritik'.

Sebagai minda kelas pertama, jiwa intelektual, mengkritik secara membabi-buta dengan menggunakan wacana kasar (tanpa sebarang pembacaan dan ilmu yang setara) adalah pekara mengundang sial. Yang lebih sial adalah menutup akaun sosial tanpa eviden menyelamatkan diri sehingga mereka liar membuat spekulasi.

Menjadi pengkritik, jika durasi sesuatu video adalah 25minit. Maka perlu diperinci tanpa meninggalkan satu minit pun!

Selepas minit ke-26, berbahagia-lah menjadi pengkritik.

Menjadi pengkritik seharusnya berani.

Apabila diminta tampil kehadapan. Tetap kuat pendiri.

Maka sebelum mengkritik perlu difikirkan dua tiga kali.

Atau lebih simpati, jangan mengkritik.

(Cuma kalau tidak dikritik, suatu kuasa itu akan terus membabi.)


11 comments:

  1. we aku nak ajak kau berkolaborasi ni, nak tak

    ReplyDelete
    Replies
    1. tema apa yang kau dan geng kau bawa? atau rawak?

      Delete
    2. Ia bukan perihal berani atau tidak berani. Sebelum ini aku pernah berkolaborasi, cuma kumpulan ini tanpa arah tujuan. Diakhirnya aku mula tidak setuju dan pergi. Lebih-lebih lagi, makanan mereka lebih kepada puisi orang-putus-cinta-tak-reti-nak-move-on-hari-hari-cinta.

      kemon mahasiswa perlu makan sesuatu yang lebih serius dari perihal cinta, jiwa dan perasaan. Hehe

      Peace S!

      Delete
    3. Aiwah, dalam buta ada hati,....
      kalau hati tidak dihidupakn,
      adakah cahaya mampu membukanya....

      cinta itulah yang menghidupkan manusia,
      cinta juga mengurangkan azab yang maha esa,..kata tanpa hati buta, bicara tanpa akal palsu,...dunia tanpa sepadan tiada jisim,...

      makan kalau terlalu lama makan tanpa ada hati maka nafsu akan mula membenci,..
      cari hati..punca hati...lidah pun dari hati,
      kata hati, bicara hati, memahami hati, renungkan hati,....ucapan hati,...

      peace M.

      Delete
    4. Terima kasih Tuan,
      Bentanglah seribu satu kebaikan fasal perihal ini, aku tetap dengan pendirian aku (atau mungkin nama lain adalah ego).

      Back to the basic, kalau tema fasal cinta, jiwa dan perasaan (atas manusia) tak reti move on (asyik merana je haha), aku bukanlah orang yang sesuai berkolaborasi

      :)

      Perghhh. Makin serius perbincangan ni. Haha

      Delete
    5. Jazakillah khairan katsiran ustazah..

      masih termenung,
      teringat komen saudari,
      "kau cuba menafikannya tapi hati mengiyakannya"...

      mungkin benar lisan dan bicara..
      tidak sama bagi wanita,..
      hati kata iya lidah tidak membawa kata,
      hati kata tidak lidah diam seribu bahasa...
      renung si luncai bersama labunya...

      peace M.

      Delete