20140330

Perihal dewasa

28032014
Aku sambut tarikh ini dengan sweetcorn sejuk dan air mineral dihadapan buku ekonomi. Keluk-keluk yang merumitkan. Aku mahu bereskan perihal tertangguh untuk menikmati cuti hujung minggu di rumah. Kemudian pesanan ringkas masuk.

"Bagaimana, menjadi seorang dewasa?"

Diam. Lama.

Ia memenatkan.

Dan aku menikmati setiap inchi daripadanya.

Dan aku berharap aku mampu bertahan.

*senyum.

(Dengan rasa rendah diri) Sebagai manusia genap 20tahun melihat dunia. Mencari siapa DIA. Dan aku terkesan dengan ayat ini, "Disiapkannya bumi ini untuk menerima kehidupan manusia dan mengasuhnya. Juga disiapkannya manusia untuk saling menyesuaikan diri dalam lingkungannya dan untuk saling mengerti."-Tafsir Fi Zilal m/s149 Al-Nabaa'

Ya aku baru 20tahun. Dan aku harap kau tak kesah aku guna kata ganti diri 'aku'. Atau perlu panggil abang, akak? Kak Reen? Bang Dhagi? Kak Shafizah? Kah!

20140324

Watak: "Lelaki -- Cigar dan Spatula"

Lukisan jam-jam terakhir; hilang tumpuan di kelas cesmed.
Pencigar tegar.
Dan hebat memegang spatula.
Senngg sengggg (bunyi spatula berlaga).

Lelaki -- pandai memasak.
Macam Angah dan Babah.
Tapi Angah dan Babah bukan pencigar.
Cuma, depa lepas masak tak reti nak kemas!

Mujur ada aku.
Sebagai adik dan anak yang rajin (Kah!)
Tolong kemaskan.

20140323

Watak: "Armada dan Ego -- gmati."

imagination on acc com class. 
Armada yang mengepalai (nya) adalah seperti tisu.
Mudah terserap dengan idea-idea baharu (luar).
Maka anak kapal punya cadangan satu pun tak laku.
Namun akhirnya dia pilih untuk setuju (dalam bisu).

Kau ego, Armada.

20140316

Tamak

Aku orang mentah. Masih tidak punya apa-apa. Tapi bila dia buka cerita fasal dunia. Aku mula tamak. Mahu kaut apa yang di depan mata. Kerana aku miskin. Tidak mampu beli masa.

Ada kapal ke masa lepas sekalipun aku tetap setia pada masa sekarang. Kerana mahu berjumpa 3 orang penting di masa hadapan. Dan aku yakin bilangan ini akan bertambah atau aku salah seorang kepada penambah bilangan ini.

7:27 AM - 13 Mar 2014
Stress itu nikmat. Biar kita lebih tamak dalam rangkul minit-minit berharga bersama keluarga, bergurau senda. Ahh. Homesick.

8:32 AM - 15 Mar 2014
Berbungkus dalam bungkusan nikmat kasih sayang. Ya. Aku tamak. Aku tamak dalam perihal yang melibatkan kasih sayang. Kalau boleh aku mahu angkut satu keluarga. Hidup bersama dalam satu masa.

Hari ini aku pulang. Kalau ini adalah kali terakhir kami, aku mohon Tuhan.

"Tenteramkan hati-hati ini."

20140307

Nota minta maaf secara terbuka

Seharian aku habiskan masa di kamar. Seorang. Selesaikan list todo yang kian memenuhi ruang kertas. Dan selebihnya adalah Mengunyah. Mengelamun. Dan akhir sekali tertidur.

Malam, secara drastik aku ambil keputusan untuk keluar dari bilik dan menunggu bus. Menuju perpustakaan. Dengan niat pulangkan buku-buku. Dan. Dan. Dan Aku. Dan aku Rasa. Tuhan. Allah. Hantar. Seseorang (banyak orang sebenarnya). Untuk tampar aku. Dua tiga kali. Pergi dan balik.

Sakit. Allahurabbi. :'(

Aku rasa bersalah dengan diri aku. Sangat.

"Maiizatul, saya minta maaf. Saya tak jaga awak dengan baik."-Aku.

Perghhh! Rasa nak menangis pulokkss!