20140128

Tanah indah

Jenuh aku kerah otak mahu keluarkan sedikit cerita manis sepanjang hampir seminggu keberadaanku di tanah Kampung Temenin Baru, Kota Tinggi, Johor. Mahu tampal di sini. Nanti bila-bila aku mahu lihat tulisan aku, bakalan tersenyum sendiri. Hehe

Tenang. Nyaman. Redup.

Kalau mahu dilihat dari sudut perasaan. Aku mahu lebih lama berada disitu. Aku bukan setakat jatuh cinta pada tanah-nya, pada gunung-nya, pada angin-nya, malah kepada penghuni-nya juga!

Ahhh! Indah indah indahh indahh!

"Tanah ini sangat indah.
Tuhan, bantu kami pelihara-nya."
(Zafran,2013)

20140115

An Evening

#Nowplaying - Di Atas Kapal Kertas // Banda Neira

Ntah-buat-keberapa-kali musik akustik merdu ini berputar. Kerana semenjak aku tahu fungsi repeat, aku sentiasa letakkan ia dalam mood repeat. Jeans, kasut lusuh, plain t-shirt, dan hijab hitam kegemaran. Berdiri dan berjalan, menunggu gerabak yang akan bawa aku pergi jauh.

Gelagat manusia di sekitar sini lucu. Anak kecil yang mengada-ngada. Pasangan tua dengan bagasi. Sekumpulan anak muda dengan fesyen tribul. Dan kebanyakkannya kusyuk menatap gadget pintar. Aku senyum. Bunyi gerabak keretapi sangat klasik. Bagi aku, rel-rel keretapi ini sinonim dengan perpisahan.

Seperti hari ini. Tetapi ia tidak statik dengan satu makna sahaja. Kan?

*Senyum*

20140111

I struggle, fight dark forces.

Memilih untuk menikmati secawan Nescafe tanpa sebarang tuntutan kerja dan teman di sebelah kau; meredah malam seorang diri adalah suatu tindakan yang kurang bijak. Sunyi. Dia kata, "Tak remaja ah kau, baru secawan wei". 

Ya. Secawan. 

Secawan yang mampu mereputkan manusia magrin dengan mudah. Kan.

20140109

19:55 23/12/2013


Masuk kali ini, ntah kali keberapa aku pulang ke Bangi sewaktu matahari sedang tidur; sudah hilang kiraan di jari. Tenang. Sejuk. Gerabak lengang. Nikmat. Tak perlu berasak-asak. Dan didapati kebanyakkan penumpang redah malam dengan menelan perasaan sendiri. Termasuk diri aku. Ah!

20140105

Watak: Terbanglahh, dengan sepasang sayap.

Aku bernyanyi-nyanyi kecil sambil leka menekan mata pensil ke permukaan kulit kertas. Sementara menunggu Rozel selesai kan baca buku untuk Arif; Giliran aku hantar Arif pulang. Maka, apabila sudah selesai;

Bersama teruja aku bawa sketch book betul-betul kehadapan Arif.

"Arif, Ariff ! Saya lukis awak !".

Arif senyum. 

Manis. Macam gula-gula.

Aku pun tersenyum.

"Nahh, rasa guna tangan."

Aku letak sketchbook dihadapan Arif. Dia sentuh.

"Cantik."

20140101

Mohon doa,
Khabar dari tanah Johor.
Jam 11:45 31/12/2013
Aiman (3tahun) di ICU.
Jantung berhenti.

Moga ada pelangi-Nya.