20131008

Jelmaan Gabriel Omar, Oktober.

Jelmaan Gabriel Omar sudah karang cerita pedih.
Kupu-kupu yang terbang tak pulang;
Aman di sana menanti kami yang sedang berperang.
Penghubung kita adalah doa.

Wahai Jelmaan Gabriel Omar,
Berlegar di ruang fikiran-ku.
Subuh pertama.
Detik kau sedang khusyuk mengalun ayat al-quran.
Di sebelah kau ada anak kecil yang mentah,
Yang hanya tahu susu, main, makan, tidur.

Aku menghampiri kau dengan pakaian putih.
Lalu bertanya;
" Adakah hari ini mama akan pulang? "
Walaupun aku sedia tahu jawapannya.
Kita berdakapan.

Demi Tuhan,
Hati aku tak benarkan kau pulang ke tanah orang.
Hati aku lebih tenang kau berada di sisi.

Moga terus di sisi aku.
Mohon jangan pergi jauh.
Mohon terus istiqomah mencari Tuhan.
Biar kita tidak menjadi makhluk yang bodoh dan rugi.

Yang mana bila sudah nyata berada di Neraka,
Baru terfikir bagaimana mahu menggapai Sorga.

Itu golongan yang bodoh. Dan rugi.

Kalau Jelmaan Gabriel Omar mahu bukti, 2:167
Sungguh Kitab Allah Jazzakallah itu Benar.

3 comments: