20131231

20:13

"Kau mahu pelangi atau unicorn?"

"Luna."

*Senyum*

If and only if you know what's the meaning behind "rainbow and unicorn."

Hehe. Goodbye!

20131222

Bercuti Cara Aku (versi Maii)


Aku suka percutian yang melibatkan air, gunung dan matahari. Yang ringkas tetapi mencabar. Sedang dunia merosak (oleh tangan-tangan manusia), ada satu ceruk, yang masih terpelihara; 
Sungai Kampar, Kampung Jahang, Perak.

20131219

Can people live in memory?

Lagi sedang karang puisi, buat Arif, manusia istimewa, lihat dunia guna mata hati.
Moga terus tabah Arif. Akhirat kelak, Tuhan akan kurniakan mata buat kamu. :)

Aku memilih untuk teruskan menulis, walhal yang ada pada aku kini hanyalah masa tidur yang berbaki 3 jam sebelum kuliah. Memandangkan aku uzur, peluang untuk melanjutkan tidur sehingga jam 7 pagi adalah relevan. 

Akhir-akhir ini keadaan aku agak sedikit kecelaruan (terbiasa). Dan ia berlaku dengan serentak, dalam keadaan separa sedar. Ada satu waktu itu, aku sedang menghabiskan masa -- makan malam, bersama Jee, selesai makan; tiba-tiba aku cuak; tidak pasti berada dimana sehingga otak menghantar isyarat memberitahu keberadaanku dalam tempoh yang memakan masa. 

Ada satu waktu itu juga, mahu menghantar pesanan ringkas kepada Jann (teman sekuliah). Kemudian Jann membalas, "What are you trying to say, Maii?". Apabila buka kotak item dihantar, apa yang aku dapati, pesanan tadi berisi dengan barisan perkataan yang bertarabur tatabahasa sehingga hilang erti pada pesanan tersebut.

Aku syak hal ini berlaku berpunca daripada ketidakcekapan aku urus masa. Hal-hal assignment dan dateline. Hal projek yang masih belum menemui sponsor utama.

"Doktor sakit jiwa aku ckp situasi tertekan tu kita yg cipta sendiri.."-DH(agi)

Aku tak rasa aku sakit jiwa. Heh.

Ayuh, tidur!

20131211

Perawan dan Nota Kata

Kurang pasti perjalanan kami dari-mana-hendak-kemana sehingga memilih untuk bersidai di bangku di hadapan padang suram sedangkan jam sudah selesai untuk satu putaran(nya). Dan tentunya X adalah spesis bunga. 

Yang masih segar, pada saat itu, aku sedang cari sesuatu iaitu Iman. Dalam bentuk apa, masih samar kerana tiada bimbingan khusus. Kami diberi input, kemudian dilepaskan begitu sahaja, tanpa sebarang telunjuk. Yang ketara, aku agak terkehadapan dalam proses ini. Dan spontan X pesan,

"Jangan pernah sekali kau tolak sebarang teguran walaupun datangnya dari seorang Pelacur, Maii."

"Yakin dan pasti. Hadirnya dari Tuhan."

"Tuhan mahu lihat sejauh mana perubahan kau."

"Jangan kerana pakaian yang labuh, terus alpa, dan anggap manusia tidak (sealiran) seperti kau itu berdosa."

"Yakin dan pasti. Jika kau dalam situasi ini, kau akan tenggelam dalam keangkuhan dan kebodohan hasil ciptaan kau sendiri."

"Kita Pendosa."

Dan kemudian aku masih dalam keadaan terharu apabila X mengambil keputusan untuk mengenakan hijab. Walaupun tidak secara total aurah(nya) di gaul rata, bagi aku itu satu perubahan yang manis. Seingat aku, X seperti biasa-biasa, walau sindiran diterima adalah luar biasa. Aku kagum.

Kami meneruskan perjalanan setelah dihalau secara sopan oleh Makcik Guard.

20131209

Keputusan pulang, dan melepaskan beban.

"Too many choice, too many decision"

Lewat petang, sorakan demi sorakan diselang-selikan dengan ketawa riang-ria kedengaran dari setiap aras. Dan aku juga termasuk dalam kelompok demikian. Cepat tersedar dan berkomunikasi dengan Tuhan. "Alhamdulillah, kau makbulkan doa kami". Khabarnya rata-rata nama pelajar akaun tersenarai. Barakah hari jumaat.

Pada hari ini (sudah berlalu) bercadang mahu pulang sahaja selepas berhalaqah. Namun, ditangguh kerana tuntutan meeting yang haremmmmmm. Y pernah beritahu aku, aku berada dalam institusi Universiti Kuat Meeting. Hadamkan sahaja-lah!

Dan keesokkan(nya), bangun subuh dan aku sedar aku sudah berada di rumah.

20131207

Watak: + D (Tanpa Teh Panas)

Akhir-akhir ini aku banyak habiskan masa di kamar Jee.
Angkut selimut kegemaran, dan perkakas tidur.

Dan, buku kuning.

Dalam buku kuning ada imaginasi aku.
Setiap kali sebelum tidur, aku meneliti(nya);
Terutamanya lukisan ini. Aku lakar dengan tenang.
Tanpa memikirkan sesiapa.

Malam I,
"Tenungg maii, tenung sampai tembus kertas tu!"

Malam II,
"Tenung maii, tenung sampai terbakau kertas tu!"

Malam III,
"Tenung maii, tenung sampai keluar watak kau tu!"

Ah, Jee jeles. Aku kurang beri perhatian pada dia. Haha

20131206

Dua Hala

“Being responsible sometimes means pissing people off.”

Aku pikir aku salah seorang yang tabah menelan tanggungjawab.
Cuma, kebelakang ini kehadiran tanggujawab buatkan aku tertimbus diantara rela dan keterpaksaan.

"Sometimes we need to selfish.", Tanpa ragu berdiskusi sama Jee.

Dan akhirnya aku tersekat dalam perihal mementingkan diri.

Jadi, aku mula pecahkan diri kepada dua bahagian (yang bersifat dependent),

(I) Aku punya naluri keibuan. Aku tak sanggup lihat anak-anak buah dihentam hebat oleh Bapak Pengendali. Aku punya rencana agar mereka terpelihara. (Dan hal ini menyebabkan aku mudah dipijak, kata Jee)

(II) Oleh kerana itu, aku lebih pentingkan kerja. Walhal aku sudah berjanji mahu habiskan hujung minggu bersama keluarga.

Selebihnya aku berada dalam situasi di tekan.
Atau mungkin tertekan. Entahlahh..

LGBT -- COMANGO is lying when it claims that it represent most Malaysian.

Dialog hitam;
Fahaman tersendiri.
Kucar-kacir;
Junjung Hak Asasi.

Kalau-kalau -- COMANGO berjaya! (Nauzubillah)
Para LGBT sudah siap siaga;
Rempuh JPN, mau tukar nama.
Malaysia Negaraku Tercinta;
Bakal ada penduduk punya 3 jantina.

Ayuh, teruskan tutup mata, buat-buat tak endah! *sindir*

20131201

Release


Bracket -- M

Biarkan jari dan minda bersatu;
Menulis tentang sesuatu,
Yang aku sendiri tak tahu.

Ah, kau selalu menidakkan sesuatu, Maii.
Mengangkat pedang dalam hati;
Musuh jadi bara api,
Takut pada diri sendiri.
Jiwa mati.

Kau (Maii) hanya pandai hidupkan api,
Apabila api sudah mara (baca: kritikal), kau lari.
Konon selamatkan diri.
Bersama bekal berguni-guni.

Mengeluh; Penat. Sedangkan kau lupa. Leka.
Kau buat semua ini kerana apa?

"Who do you want to impress?"

Atau,

Teruskanlah berperang dengan hati! Bawa mati.

20131124

A Midnight with Mr.Imagination (And a cup of tea)

(1)(2)(3)

(Dengan Izin-Nya)

(1) Imaginasi nakal.

(2) Hapuskan watak menggunakan magis Adobe Photoshop.

(3) Hasil.

20131123

Tiada Judul (Judulkan saja yang terlintas di minda anda.)

Kini, di dalam simpanan-ku; sudah kira-kira ada lebih 100 draf yang terkubur.
Yang siap/separa siap (dikarang). Malah ada juga yang sudah siap punya judul.
Misalnya; Bangau Kertas ke-1000, Altruisme, Puan Geek Bergigi Raksasa, dll.

"Tulislah apa yang ada dalam pikiranmu sekarang, tidak harus secepatnya berguna, tapi pasti suatu hari akan berarti"-(Kisah Lainnya,Ariel)

Bungkusan dari Tanah Jawa, Makasih Aliffia (Teman sekuliah-ku)

Tulisan(nya) bagus. Terdetik di hati, kalau indonesia jalankan hukum; hudud. Nescaya buku ini akan lebih menarik. Hehe.

Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari kedua-duanya 100 kali sebat, dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum Agama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari Akhirat, dan hendaklah disaksikan hukuman siksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman”. (Surah An- Nur ayat 2)

20131105

Aku, Malam & Sesuatu

Sejuk, Nyaman, Tenang.

Berbungkus dalam selimut biru. Selimut kegemaran.
Yang penuhi ruang kamar adalah cahaya kuning;
Datang dari lampu atas meja kecil.

Yang setia menemani pagi buta ini (Jam 0312);
Melodi semula jadi datang dari air hujan yang jatuh atas tin kosong.
Wangian terapi; secawan kopi-putih panas,
Kepulan asap yang mampu menghangatkan muka.

Menguap lagi; tongkak mata, larang tidur.

Kitab kecil dibuka; halaman terakhir:
Klasifikasi Ayat Al-Quran

Secara rawak memilih topik;
Bab IV. Ilmu Dan Cabang-cabangnya

Dan secara rawak juga memilih subtopik;
8. Bintang-bintang

Mula mencari.

Jumpa. Dan baca dengan perlahan.

Al-Hijr (Negeri kaum Thamud)
15:16 Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan gugusan bintang-bintang (di langit) dan Kami telah menghiasi langit itu bagi orang yang memandang(nya).

15:17 Dan Kami menjaganya daripada tiap-tiap syaitan yang terkutuk.

15:18 Kecuali syaitan yang mencuri-curi (berita) yang dapat di dengar (daripada malaikat), lalu dia dikejar oleh semburan api yang terang.

*Tidak semena Guruh lembut berbunyi.

Mata ke arah tingkap. Tenang, Maii. Tenang.

Ayuh sambung baca,

As-Saffat (Yang Bersaf-saf)
37:10 Kecuali (syaitan) yang mencuri dengan (pembicaraan); maka ia dikejar oleh bintang yang menyala.

*Kali ini, Guruh bersuara. Dengan keras!

Ah, kali ini tak boleh tenang.

Tinggg! Bulu naik tegak!

Tidur. Tidur.

20131027

Kabus Malam & Sesuatu

Bersama aku ada sebatang pen hampir habis dakwat.
Telefon bimbit yang terbiar sunyi. Hampir seminggu tak di beri tenaga.
Dan timbunan buku-buku sekular/separa sekular.
Meredah malam bersama sunyi. Ahhh, kacau!

Tarikh yang sentiasa mengekori; di sisi beliau kemas terletak Barret M82. Apabila akal waras bertemu Tarikh dan Masa; Di lepaskan lebih daripada 6das tepat pada kepala. Berlumuran darah. Kemudian kembali pulih semula. Berulang-ulang.

Terapung aku; bersama Bernoulli, Poison, Normal di langit minda. Tidak dihadam dengan baik. Tersekat-sekat. Pecahan molecule secara rawak/bebas. Berselerak formula, kemudian bersatu semula dengan serabut!

Tinggalkan Isyak yang sudah merungut; kerana kehadiran beliau tidak aku pedulikan. Aku pujuk isyak, "Sayang, kejap lagi ana bangun. Sumpah. Ana tidak akan tinggalkan kamu. Kesetiaan ana terhadap kamu sama gagahnya ana pada Subuh. (Dengan izin Dia)"

Terlena di atas timbunan pakaian bersih.
Tersedar jam 0400; Tuhan hantar petanda. Aku hutang 1 Isyak dengan-Nya.
Mujur jasad yang dikunci -- untuk sementara.
Mungkin Isyak mengadu; Aku belum bertemu dia.

Lesu/Lemah/Layu,
Aku.

***

20131022

Deep #1

Mana jasad yang janji di sisi sentiasa?
Tiap kali tersadar jam 0400 buta;
Secara konkritnya; hanya ada aku; satu.
Bunyi sedu. Dinding bisu. Kengkirik tidur. Tinggal aku.

Kesat air mata, kerana aku ada Tuhan. 
Dia tidak pernah tinggalkan aku; Pasti.

Deep;
Aku

20131020

I'll rule; I didn't come for money

Cetak Rompak; Edit
Original
"Inshaa Allah. Ini rumah kita."--Kata Maii kepada kucing-kucingnya.

Lama; Lakaran masa tingkatan 3

Ini aku lakar time aku Form 3. Rumah dalam taman.
Waktu pagi; breakfast sambil menikmati bunyi air terjun. Seseorang (Yang masih dalam rahsia simpanan Tuhan.. Ohyeahh!) sedang bermain dengan berus kaler di atas kanvas. Aku datang bawa breakfast. Kami breakfast sama-sama. Cekodok pisang dan teh panas! Auchhhh! Sosuueewik!

Hari ini, 2013; aku mula rasa mahu rumah yang kecil dan selesa. Penuh dengan buku. Dan kanvas putih. Yang penuhi ruang adalah gurau senda dan rahmat Tuhan; itu lebih bahagia.

20131019

Lama 2.0

Lukisan awal tahun 2013, jumpa dalam laci.

Waktu ini, setelah berbulan-bulan mati idea. Ini yang terpacul keluar.
Ah, aku rindu dunia matrikulasi. "Tahun depan dah 20 maii hoi!
Sila sedar diri cepat sikit! Macik tua!
" -- Kata Maii kepada diri sendiri.

20131018

Manusia Malang 2.0

Mampu berhujah dalam ilmu bisnes dan ekonomi,
Tetapi bila soal ilmu islam; diam. Fikiran kosong.
Mau hujahkan apa?

Di soal Perang Ahzab perang yang ke-berapa dalam islam.

Masih diam.

Kosong.

Di beritahu Perang Ahzab itu adalah nama lain bagi Perang Khandaq,

Hati bilang; Ohh. Perang itu.

--tetapi, masih kosong.

(Sebelum pasak ilmu sekular dalam otak. Moh tenangkan hati hadam Al-Khafi dan Ma'thurat. Sarapan rohani pagi jumaat. Brupppp. Alhamdulillah.)

20131017

Manusia Malang

Aku di antara berjuta manusia malang.

Kosong tin; bunyi melantun tinggi. Dalam-nya tiada isi.

Sila sedar diri maii,
Aku.

20131014

11:11

Kampong Babah (At Kampong Meru)

Hari ini kita pulang ke kampung babah. Kampung lama. Tempat kami main baling selipar. Kunyah gula-gula getah. Main layang-layang guna kertas. Berlari-lari kejar kucing. Sudah penat? Makan. Makan. Dan Makan.

Selamat Hari Raya Aidiladha !


20131008

Jelmaan Gabriel Omar, Oktober.

Jelmaan Gabriel Omar sudah karang cerita pedih.
Kupu-kupu yang terbang tak pulang;
Aman di sana menanti kami yang sedang berperang.
Penghubung kita adalah doa.

Wahai Jelmaan Gabriel Omar,
Berlegar di ruang fikiran-ku.
Subuh pertama.
Detik kau sedang khusyuk mengalun ayat al-quran.
Di sebelah kau ada anak kecil yang mentah,
Yang hanya tahu susu, main, makan, tidur.

Aku menghampiri kau dengan pakaian putih.
Lalu bertanya;
" Adakah hari ini mama akan pulang? "
Walaupun aku sedia tahu jawapannya.
Kita berdakapan.

Demi Tuhan,
Hati aku tak benarkan kau pulang ke tanah orang.
Hati aku lebih tenang kau berada di sisi.

Moga terus di sisi aku.
Mohon jangan pergi jauh.
Mohon terus istiqomah mencari Tuhan.
Biar kita tidak menjadi makhluk yang bodoh dan rugi.

Yang mana bila sudah nyata berada di Neraka,
Baru terfikir bagaimana mahu menggapai Sorga.

Itu golongan yang bodoh. Dan rugi.

Kalau Jelmaan Gabriel Omar mahu bukti, 2:167
Sungguh Kitab Allah Jazzakallah itu Benar.

20130922

Kekangan

Ambil kertas. Pena.
Garis tengah.
Kanan; Positif
Kiri; Negetif
Mula mengenalpasti.

Ya. Konklusinya masa cemburu aku!

***

Buat dhagi dan yang berkenaan;
Selasa, 24September.
UKM-KLSentral-Klang. Jam 4petang.
Macik tudung bidang 50.
dengan komik ditangan.
Bawa beg lebih daripada satu.
Moga ketemu.

20130918

Singkat

Karang detik. 
Bertemu dengan seribu-satu-manusia. 
Berbeza latar belakang. 
Beza pangkat dan peringkat umur. 
Di satu perjalanan. 
Berbeza destinasi.
Berakhir dengan lambaian tangan.
Dan cebis doa.

Kak Fadhilah; PhD. Ujikaji waktu perjalanan bus di ukm.
Ukhti Atika; baru 2minggu pulang dari mesir.
Just Aiman; Adik gigi besi dengan skecthbook.

dan ramai lagi.

Mungkin anda juga bakal berada dalam senarai nama ini.

Sabtu dan ahad. KTM; Klang-Bangi.

20130908

Usaha tabur gula

Kampung halaman ditinggalkan di belakang;
Perjalanan depan masih jauh ingin ku tuju,
Luka dan calar, tak akan hilang;
Bawa terbang ke perasaan baharu.

Dan terdapat banyak laluan untuk bunga,
melalui bayang-bayang ke pinggir malam,
sehingga bintang semua turun.

***

"Maii, kau mahu jadi apa?"

"Yang terbaik. Buat ayah dan ibu."

"Nah, sayap pergi terbang jauh-jauh. Nanti pulang bawa hasil. Tabur gula."

20130901

re:mind #2

Hitam bukan kerana kotor,
Putih biar benar isinya.

20130829

Ayuh, Terbang Lagi!

Bedtime story. Bau buku ni best. Bau buku lama.

"Apa status kamu?"

"Saya sedang bercinta. Dengan dia (Perakaunan, Ekonomi dan Perniagaan.) Alhamdulillah sudah masuk tahun ke-4. Kami bahagia."

***
(i)
Terima kasih; seseorang. Kerana berkerah tenaga untuk bayar yuran.
Kerana ilmu itu mahal, aku di ajar untuk menghargai-Nya.

(ii)
Terima kasih; semua. Kerana letak kepercayaan di bahu saya.
Umur belasan tahun (Hakikatnya tahun ini tahun terakhir!).
Ahad ni dah daftar degree woi! Kali ini di Bangi.

Sedar sikit diri kau tu dah tua, M! Tapi dhagi lagi tua. Hihi.

20130825

Kaler Air & Sesuatu

Semalam, berteluku dihadapan meja jepun. Dah lama tak main dengan kaler air.
Belajar lihat sesuatu, dan berfikir. Kenapa warna kuning? Kenapa ada lampu? Kenapa ada pasu bunga? Kerana semua ada maksud. Baik atau buruk berpandukan si pemikir. Bukan lihat dengan pandangan kosong sahaja.

Sama seperti hidup. Berfikir. Dan fahami.

***

Masa ini secara tidak sengaja terdengar lagu akim-menunggu.
Fikiran kosong. Tiada bawa maksud. Aku dalam keadaan tenang. :)

20130824

Perpindahan Macik-macik Crayon bersama secawan teh suam

Pindah rumah; moga mereka membiak dgn segar!

Semalam, aku terlebih imaginasi lagi. Kali ini bersama teh strawberi.

"Baiklah Macik2 crayon! Hari ini kita nak berpindah."

Macik-macik crayon melompat-lompat gembira. Yeahhh!

Tiba-tiba, 1 macik crayon-takberbaju menegurku.

"Macik maii, bukan ke rumah kotak secret recipe ni masih elok?"

Aku senyum.

"Macik crayon-takberbaju, Berpindah; bukan maksud saya tempat ini tak elok. Kita berpindah ke tempat baru yang lebih selesa dan persekitaran yang baik; kotak eskrim."

Dan moga, kita dipengaruhi oleh persekitaran baik; jadi orang baik.

Aku terharu; perkongsian ringkas di hadapan Macik2 crayon.

Tiba-tiba, 1 macik crayon-berbaju menegurku.

"Macik maii, awak tu bila nak berpindah (berhijrah)?"

Serius.

Aku koyakkan gak baju macik crayon ni kang!

20130822

Secawan teh bawa aku pada kunci khayalan tentang Rabia

Lama, aku duduk di beranda, di hadapan kanvas putih separa siap dengan kaler random. Bertemankan secawan teh fragaria dari ladang genting. Kombinasi teh dan kuih raya 'tak laku' memang hormoni. Cair di mulut. Ecehh!

Sedang aku leka berimaginasi berpandukan minda; atas kanvas, datang pemuda-ntah-dari-mana hulur kanvas baharu, ukuran 40x40.

"Lukiskan aku tentang rabia. Mau gantung. Sebagai hiasan dan peringatan."

Aku geleng kepala. Tak. Aku tak tahu.

Pemuda-ntah-dari-mana buat memek kecewa, lalu dia hulur pena dan kertas.

"Karangkan aku puisi tentang rabia. Mau jadikan penanda. Sebagai hiasan dan peringatan."

Aku geleng kepala. Tak. Aku dah cuba. Tiap kali aku ingin mulakan, pena habis dakwatnya.

"Sayangnya, termasuk kau, sudah ke 1001 orang yang aku jumpa; beri jawapan yang serupa."

"Kenapa tidak kau yang mulakan? Kenapa perlu kumpul 1001 jawapan tidak?"

Muka pemuda-ntah-dari-mana makin kecewa. Dan berlalu pergi. Barangkali dia mengutuk aku dalam hati, pemilik jasad yang punya beribu-ribu-ribu-ribu alasan!

***

Sedar. Terasa tuhan datang menamparku. Terjelupok layu.

20130821

Watak: Ali and The Five Brother!


"Atas kanvas putih,
Dia lukis permintaan aku.
Sudah selesai; aku puji.
Lalu aku hadiahkan pada Yang Tidak Berkenaan.
Kejinya aku.
#topengAH
"-Many.

Teka. Mana Ali?

Label: Watak

20130816

Milo pekat secawan sama kotak musik

Kau tahu,
Apa perbezaan masa depan dengan masa hadapan?
Bagi aku ini sesuatu perbualan yang menarik yang kami rungkai.

Jika sihir; boleh dirungkai dengan magis.
Maka persoalan; boleh dirungkai melalui jawapan.

Logik Akal.

Tbh, Aku kurang berminat untuk kembali ke masa lalu.
Aku lebih teruja ingin mengetahui masa hadapan.

Kenapa cipta mesin masa; kembali ke masa lalu?
Untuk cungkil luka lama?
Untuk panaskan yang sudah sejuk beku?

Maka hadapi masa depan,
   Dengan tenang,
      Seperti pahlawan.

Dan,

Yang di masa hadapan, cuma ada 2 kemungkinan;
Sorga. Atau. Neraka.

Sejak darjah satu kita di dedahkan rahsia masa hadapan,
cuma dengan masa kita lengahkan.

Bukan kita. Tetapi, Aku.

20130815

Satu rumpun puaka

Kita berkumpul dalam bayang-bayang;
dan tunduk kepada ketakutan.

Kita mencemarkan yang sediakala suci,
dengan kata caci dan maki.

Kita; hanya pejuang suara.
Bersorak di kala terjentik.
Soal yang lain tunggang terbalik.

20130814

Pekan Kasih Sayang

"Macam mana kalau satu hari kita jumpa ramai-ramai. Persahabatan ini kita bawa ke realiti. Suatu manisan yang agak menggiurkan."-@laddna_

Semua ini berpunca; ada sebab. Dunia maya ini punca kita bertemu. Lihat kehidupan lain dengan cerita menarik mereka;

Dess, telah dipenjara oleh #CKM. Masih mempertahankan identiti 3 alam dalam dunia maya; terkadang diri sendiri pi bocorkan rahsia.

Ben, makcik manis bereben besar di kepala. Ganas nak mampos! Tinggal di pulau yang tiada nama. Pujangga yang manis bicara *tabur gula!*

S, pemilik dinding ruang lingkup. Kakak dari um. Penulisan beliau buat aku berfikir sejenak. "Yang bidadari itu hanya ada di Sorga. Engkau siapa?" Sudah lama kita tidak berborak sakan.

Kau tahu, yang sentiasa penuh kotak dindingnya. Rajin. Siapa lagi kalau bukan Reen. Dia pun boleh dikata misteri. Kadang bunga, terkadang layu.

Dhgi, bukan pujangga. Aku belum pernah jumpa dia berpuisi. Mungkin dia simpan untuk bakal istimewa. Atau mungkin dia tak minat berpuisi. Atau hmm Haha.

Men, trademark dia, para gadis hot setap. Aumm

TMM, chelsea-missbeautiful-aina. Keluarga bahagia :')

Asa-siaga, kau. gula. dengan cerita gula. Menyorok belakang topeng.

Dan yang lain.

Dan reader tak berbayar, Oth.

Hai fatin oth ! :P

20130813

yang tenat

Semua membesar dengan cemerlang.
Lihat anak kecil yang nakal suatu dahulu; kini sedang berkerah tenaga minda untuk kutip segulung ijazah.

Pukulan ombak pantai Teluk Gadung terniang. Sisir itu bakal tenggelam. Kalau kiraan hari dan tarikh hilang, mungkin rahmat dari-Nya pudar dari nyata.

Lihat seorang ibu yang terus ditelan usia; tekun siapkan segala pekara. Kini anak muda ambil tugasnya. Tepuk bahu, Ini harta saya.

Awan pagi dipijak-pijak. Malam lelah, siang tak nampak. Hajat hati tinggi melonjak. Habiskan hari dengan hmmm.. dengan apa?

20130808

Teks ucapan raya tahun 2019

Assalammualaikum,
Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin.
Daripada Maiizatul. Dan suami--

20130803

Batu Tinggi-tinggi #2

Tinggi batu makin tinggi.
Jangan tinggi-tinggi kalau jatuh rugi
Jangan berhenti susun tinggi-tinggi
kalau tak cuba bila lagi
Jangan lari, kalau lari bila nak tinggi
Jangan
Jangan
Jangan
Jangan

Blblablablaba//

Link: Batu

20130802

Pretend like nothing heaven happen.

Corong-corong radio sudah galak memutarkan lagu raya. Gambar-gambar sahabat sudah dilekat di dinding mukabuka dengan ucapan ringkas kata minta maaf. Para kekasih yang rata-rata buat pertama kali beraya bersama sedang bertelingkah manja untuk pilih warna tema.

Masih ada yang hati kental, buat-buat tak tahu; bakal raya.

Aku. Hmm

Dan mungkin kau. kau. kau.

20130801

Hai Agustus

imijinasi orang sakit.
Hai Encik Agustus,

Aku sendiri teruja. Aku akan bertemu kau, Encik Agus. Cuma pertemuan kali ini lain dengan masa-masa sebelum. Kalau masa sebelum aku malu-malu nak berbicara. Hari ini aku berani nak tabur kau.

Maaf.

20130730

Kanang

Kalau mau di ukur siapa paling kental dalam keluarga; Amirun. Di sebat pengajaran 2 3 kali masih gagah berdiri. Tahan menangis. Kalau menangis pun 40saat cuma. Salah beliau juga. Sapa suruh menipu. Beli mercun, mancis, sampai tangan melecur.

Kalau menangis gedik tak nak pergi sekolah boleh cecah sampai 30min dengan alasan yang sama!; sakit perut (lapuk).

20130718

I wonder

"Cari calitan kapur putih. Di bahagian hadapan kedai. Kalau dapat dibuang. Badi ini hilang. Ini bomoh siam ini."

Kenapa kamu tak ambil tukul dan bunuh sahaja orang yang kamu dendam? Atau bakar hidup-hidup? Atau Gilis dengan Bulldozer? Atau letupkan dengan bom homemade?

Ohh. Aku lupa. Kamu takut dengan undang-undang manusia.
Undang-undang Tuhan tak apa. Hmm

20130717

Nota Ringkas

Seminggu lepas kebanyakkan hari adalah hari-hari penting yang aku hitamkan dalam diariku. Misalnya di hari rabu punya dua khabar gembira. Pertama, keputusan upu menyebelahiku. Kedua, namaku berada di senarai biasiswa (temuduga).

Dah sampai ke tahap ini, makin takut dengan diri sendiri. Hmmm

20130709

Hai Ramadhan

Hai kawan.
Lama tidak ketemu.
Apa khabar?

20130708

One happy family at home

" One happy family at home! "

Arjo hempas 4 keping kad ke lantai. Muka bangga.

Dr. Dose
Mrs. Dose
Dickie Dose
Daisy Dose

Dengusan kuat dari adik-adiknya yang lain.

" Arghhh.. Malas laa main lagi. "

" Angah main tipu !! "

" Okey, chongg lagi. Sapa kalah basuh pinggan ye! "


****

Kita terlalu berbeda dalam semua, kecuali curahan rasa cinta.

*senyum

20130705

Setiap 1 Ramadhan bermula daripada Ramadhan 2010

Semua ada kisah sama. Sama ada kau yang mendahului pergi. Atau mereka yang kau sayangi. Bagi aku yang terbuku tu biarkan dibuku rapi. Kerana mati itu pasti. Seorang lelaki juga akan tewas. Aku yakin. Walau sekental mana pun, diakhirnya beliau akan menangis kecil.

Aku juga punya cerita. Mereka bilang aku anak yang bakal dihantar ke nereka. Kerana sewaktu mama pergi. Aku tidur. Tak sedar diri. Masa itu 4pagi. Semua nyenyak dibuai mimpi. Beliau pergi dengan aman. Tiada amaran, mahupun tanda. Maha Allah berkuasa. Dan aku sendiri tiada kuasa untuk predik masa hadapan. Walaupun untuk 1 saat.

Namun aku bersyukur mama pergi dengan senyuman.

Pada 1 Ramadhan.

Manis.

20130629

Ini jujur aku

Kepala aku serabut sebenarnya.
Ahh benda mudah. Aku yang payahkan.
Aku yang simpul-simpulkan. Biar makin serabut. Biar makin kusut!
Luahan aku disini semakin tersekat-sekat. Makin buat aku tak jujur dalam aktiviti luahkan rasa. Aku rasa apa yang aku buat segalanya berbatas. Ada yang memerhati. Kemon, aku perlu berada dalam keadaan segar. Udara segar.

Jauh hati,
Aku.

20130626

Kotak memori/ memori kotak,

Ada tiga. Semalam aku buka 2/3 kotak. Bawa keluar memori. Asingkan. Nak buang. Dah sesak kepala.

Susun.

Lama. Sampai berpeluh; pilih nak atau tak nak buang.

Di akhirnya aku simpan semua semula dalam kotak.
Penat.Tidur.

Ahhh.. Bila agaknya aku mampu berpisah dengan 3kotak yang hanya ada kertas semata.

Antara sampah-sampah yang ada; kertas exam, surat chenta, surat amaran, lukisan boring time kuliah dll

20130617

Pelari pecut 100x1 meter.

Semalam terpijak tulang ikan keli
Terdetik kat hati, ada bala menanti. (Ini khurafat!)
Aku pun berlari-lari.

Jangan kejar aku! Arghhhhh..
Kaki terlanggar batu
Aku mengaduh, tapi cepat aku bangun
Pergi dari situ

Dengan luka di kaki
Aku terus berlari, berlari, dan berlari
Tiba-tiba aku berhenti

Siapa kejar aku?

20130604

Mungkin Tuhan sedang mempelihara aku. Dari penyakit Riak.

Haritu, 23April.

Aku agak kecewa dengan prestasi aku. Tapi aku cuba bersikap bersahaja. Di hadapan Iman. Dan semua orang. Sebenar-benar dada aku sendiri berkocak deras. Gilo. Mostly soalan aku main hentam. Gaya macam orang tak belajar.

Kami berjalan menuju ke kompel.

Bagi memulihkan semangat. Aku pujuk diri aku. Dengan ayat-ayat yang mampu sedapkan hati.

(Aku selalu begini lahh bila resah. Cuba pujuk hati)

"Iman, Mungkin aku tahu sebab-sebab kalau Tuhan tak izinkan A."

"Kenapa?"

"Mungkin Tuhan sedang mempelihara aku. Dari penyakit Riak."

..Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan Allah jualah Yang mengetahui, sedang kamu tidak mengetahuinya. 02:216

Esok, 05June.

Tawakal.

Rasa macam nak hadiahkan SevenLejen kepada diri sendiri. Hahahaha.

20130530

Yang Bakal Mati

"Malam ini ada majlis tahlil di rumah mak lang."

Aku angguk. Walaupun perbualan ini atas talian. Baiklah.

Selepas solat magrib dirumah, kami sekeluarga bertolak ke rumah Mak Lang di Jalan Jabbar, Meru.

Duduk di satu sudut. Tetamu mula penuhi ruang tamu.-- Ruang utama untuk muslimin. Ruang tamu kedua untuk muslimat.

Dimulakan dengan sepatah dua kata oleh tuan rumah- Pak Lang. Kemudian Ustaz Rahim ambil tugas kendalikan majlis. Aku hayati satu per satu suroh dan beberapa minit kemudian 'terbang'.

Terdekit. Nama tersenarai di list arwah.

...Wa ila ruhi amatikal faqiroh Maiizatul Akma. Wa usulihim wa furu ihim... --Al-Fatihah--

Tak lama lagi...

20130518

Watak: Puteri Adewera dan Khayalan Beliau.



Tak penting tahu siapa aku.

Tak.

Memang tak penting.

Cukup hanya tahu aku Adewera.

Aku diwujudkan dengan perasaan yang yang aku sendiri tak tahu.

Ini semua sebab beliau tak boleh tidur.

Beliau telan Ice Lemon Tea dua tiga teguk.

Ambil pencil dan 4A paper dan sedikit khayalan.

Maka, aku pun wujud.

Label: Watak

20130516

Asma Afthantu Nisa

Malam sebelum semua berakhir. Dia pesan,
" Maii, habis paper terus datang surau, jumpa saya disana."
Aku hanya angguk. Mata tertumpu pada kertas-kertas yang bersepah atas meja, cuma telinga mengambil kesah setiap bait yang dikata. Aku syak dia juga buat benda yang sama. Aku sendiri kagum dengan kekuatan dia. Idea-idea yang dia pakai. Idea yang segar-bugar.

Malam terakhir ini aku cuba lenakan mata dengan tenang. Selalunya aku tertidur dipojokan kerusi, dibawah meja, tetapi untuk nikmati hari terakhir aku tempatkan diri aku di atas tilam empuk. Sedikit keras. Mungkin akibat jarang manusia menghempaskan diri ke atasnya. Mungkin.

Kebelakangan ini, semasa kami berdiskusi santai sambil nikmati milo panas dan roti kering di waktu petang, hal-hal kahwin, suami, solehah sering di bangkitkan. Mungkin normal untuk kami-kami yang sedang meningkat dewasa. Kalau ada orang-orang tua, comfirm di cop miang. Mereka kan di antara orang-orang yang makan garam terlampau banyak. Mulut terlalu masin sehingga mampu memakbulkan setiap yang dibicara.

Lama aku berkhayal, di akhirnya aku tertidur juga.

Aku akan rindu kau, Asma.

20130515

Gerimis rahmat

Semua tak mahu duduk barisan hadapan
Takut terkena tempias gerimis rahmat
Aku tawar diri duduk baris hadapan kerusi kedua paling tepi
Aku sediakan payung emas biar tak terkena gerimis rahmat

Lama-kelamaan aku malas nak pegang payung emas
Ah, lantaklah kalau aku terkena gerimis rahmat
Untung-untung gerimis rahmat yang keluar dari cikgu dapat berkat.

Many,050212.

20130513

Hari tua kau telah tiba, aku sebagai anak akan berusaha! Tunaikan janji bonda.

"Siapa aku mahu melawan jaguh? Belum ditembak aku menggelupur."-Themany.

20130508

Bumi dipijak, Langitku junjung.

Disitu bumi dipijak, langit dijunjung.
#Played (Musicbox-My Heart Will Go.)

Sabtu terakhir.
Langit seakan tahu kami akan berpisah.
Setiap pagi apabila mata tertancap pada bulan penuh, cepat-cepat hati bertasbih. Hanya orang yang beruntung sahaja dapat bertemu dengannya.

Bila matahari segak meninggi di sebelah selatan, semua mata mengagumi kebesaran-Nya. Untung kepada yang tidak ponteng kelas. Walau terik, tetap bersyukur. Merungut jangan, nanti makan tuan.

Petang bertandang sambil melukis biru langit dengan warna putih kapas. Untung juga, pada sesiapa yang keluar bermain. Magrib yang ditunggu, simbahan cahaya oren, kadangkala merah lembut, kagum menyelubungi diri. Paling untung manusia yang duduk di kolej A2.

Terpisahnya kami bukan seperti cinta kartun yang hangat budak sekolah bikin. Terpisah kami kerana kami sedang belajar menghadapi dunia yang rakus. Biar masa depan negara diterajui golongan minda kelas pertama. Bukan minda yang jelas dan nyata dijajah oleh kuasa dan harta. Eh.

#Pause.

20130503

Pengkritik Bervoltan Tinggi

Bangunan pencakar langit berdiri gah makin tinggi
Minda dan mentaliti manusia juga harus selari
Ya. Aku benarkan. Setengahnya selari tapi masih ada macam padi
Kejap kanan. Kejap kiri.
Ya. Aku benarkan lagi. Hidup lebih bermutu apabila ia tidak terlalu statik
Aku sendiri pakai idea-idea ini.

I.

Manusia dan semangat Asabiyyah.
Ketua dipilih bersandarkan majoriti. Minoriti dipijak.
Nah. Kalau majoriti itu terdiri daripada manusia bahlol-bahlol belaka
dan minoriti itu punya minda luar biasa?

II.

Minoriti diminta beri pendapat. Mereka beri. Kemudian dibantah.
Beberapa seketika dikalangan majoriti yang lain pula bersuara.
Mengkritik golongan minoriti pemalas. Tak reti buat kerja. Apakah?

III.

Anak Muda dan Inchee Puhan Lewat Usia.
Sebab title Aku dewasa, Aku nak sumbat-sumbat mulot anak muda dengan 'nasi' Aku.
Telan! Telan bolat-bolat!!! Jangan kutik satu soalan pun!!! Kau anak muda tak layak menyoal!!!

IV.

Kemudian Aku nak Kau berak. Keluar sebutir-sebutir nasi.
Aku tak nak tahik hitam/coklat/kuning/berlendir. Aku nak betul-betul putih padat nasi.
Hanya Aku boleh buat begini sebab Aku makan garam!

20130502

Pulang ke sarang.

Sudah.
Sayang.
Aku sudah pulang ke sarang.
Rasa nikmat dalam rangkuman-Mu.

20130406

Analogi Bodoh Ke Arah Kaca

Dan memang tahu
Manusia itu begitu
"Belum makan merungut tak sedap,
Hempas pinggan kena kaca kaki terluka
di marahnya kaca."
Bodohhh!! Ke arah kaca.
Kaca macam cermin.
Cermin refleks bodoh, bodoh kena muka.

20130324

Menjiwai setiap kebabian Kamal Atartuk

Satu sudut.
Sunyi. 

Lampu dilindung oleh timbunan buku-buku komunis yang didik manusia guna nafsu. Bangku kuning tempat aku dipersilakan untuk berimaginasi dunia. Masa rehat lelah. Tangan rakan penuh dengan makanan kurang kahsiat. Aku pula isi perut dengan huruf-huruf dek kerana habuk poket terburai. Biarlah. Aku tahan. Duit biasiswa kerajaan masih tersekat. Ntah masuk bulan ini ntah kan tidak.

Lembaran cerita Kamal Atartuk dibuka. Buku usang. Dikulitnya, penuh dengan cop tarikh dan nama peminjam. Senyum. Hebat. Moga Allah limpah rahmat kepada mereka. Dan moga Allah gerakkan hati sesiapa yang bertemu buku ini untuk mengetahui isinya. Biarpun cover buruk, isi nya mahal. Sangat mahal.

Selesai menelaah, aku lihat ideologi yang ditanam pada pemikiran rakyat turki seakan-akan terbawa ke tanah ini. Salah satu adalah jika ingin maju kehadapan, agama dan 'sesuatu isu' perlu di asingkan. Kerana agama, sesebuah negara itu tidak akan maju. Malangnya, ideologi beliau hanya mengubah rohaniah, lahiriah mereka masih mundur. Mujur tanah ini belum mempraktikan sikap dimana-mana sahaja anda bisa lovebite. Paling koman kita lihat kekasih berpegang tangan. Heh. Konon sehabis sweet mereka lakukan.

Kalau dikritik kerajaan, memang terserlah ehemm ehemm. Cuma apa yang aku ingin kalamkan, doa yang akan dimakbulkan adalah doa pemimpin yang adil. Kalau kapten kapal tahu selok belok laut, sudah tentu kapal dapat dipandu dengan lancar. Pemimpin dalam konteks kecil adalah pemimpin dalam isi rumah. Ajarkan isteri dan anak-anakmu mengenai agama. Jangan biarkan mereka dedahkan aurah.

Remaja juga ada kebabiannya. Ditunding jari setiap persalahan kerajaan. Bebelan mengatakan kerajaan guna duit rakyat ke jalan yang salah. Diakhir cerita, benda yang sama remaja bikin. Misalnya, baucer buku. Diberi untuk ringankan beban beli buku dan galakan untuk membaca. Tetapi disalah gunakan dengan membeli speaker, keyboard, beg. Ada yang nak mengaku?

Diakhir kali, terima kasih sepi temankan aku saat kegoncangan perut. Krrrrrr. Krrr.

20130315

Stress nikmat

Wa tak kesah berapa banyak jerawat naik muka. yang wa kesah kau pinjam lecture note wa buat lecture note wa macam adik-adik lu punya! :) Ya, wa gembira.

20130212

di:am

kembali ke mood silent. untuk kali terakhir. in shaa allah. doakan terbaik untuk ummat islam. 

assalammualaikum. peace!

20130208

Jilo, Bro Do dan Mesen Massa

credit: timun punya menan.
Stesen terakhir menuju masa hadapan//

" Jilo Bebeh, berangkat yuk? "

" Bro Do, gua tak takut pergi depan. Cuma-- gua tunggu hint dari Tuhan. " Saliva busuk dikesat.

" Sukati kau lah Jilo. Akan tiada lagi stesen ke masa depan, tinggal hang sorang je kat sini. "

" Hmmmmm.. "

"Jangan lupa bagi Coffi makan. Satu-satunya hewan yang tinggal. Aku tinggalkan dia sebab haritu aku nampak dia romen dengan Tazo. Mana tahu bunting, menyusahkan aku atas kapal kelak. "

" Hmmmmmm.. "

 "Selamat Tinggal. Jumpa di kehidupan depan. "

" Jelaka. Okey--- "

--Selimut letuek diperkemaskan. Sambung berdengkur. Zzzz. Lazat. Lazat. Lazat.

20130207

Review: Who Moved My Cheese?

Music box dihidupkan, Canon in D Major. Secawan coklat panas jenama super berkepul-kepul asap gelojoh ke atas. #pause.

Who Moved My Cheese karya Dr.Spencer Johnson adalah buku motivasi yang disandarkan pada sebuah cerita seakan-akan bed story time. Buku ini ada spiritnya yang tersendiri. Selesai menghadam, perasaan saya seperti baharu. Freshh. Ice Lomen Tea. Heh.

Ada dua pemain watak utama. Sniff, Scurry dan Ham, Hew. Iaitu tikus dan manusia kerdil. Pada mulanya, penulis sampaikan rutin harian mereka iaitu mengumpul Cheese yang diambil di Cheese Section C. Apabila dipertengahan cerita, rutin harian mereka terganggu apabila Cheese Section C telah tiada. Ham dan Hew tidak dapat menerima perubahan dan kenyataan bahawa Cheese Section C kosong. Mereka kaget, marah dan degil menunggu Cheese yang ntah-datang-ntah-kan-tidak. Beda dengan Sniff dan Scurry. Apabila mengetahui Cheese Section C kosong, mereka terus melakukan perubahan dengan mencari Cheese di Section lain walaupun ntah-dapat-ntah-kan-tidak.

Saya rasa, ada baiknya kalau kalian menghadam. Lebih terasa spiritnya. Lebih-lebih lagi untuk orang sukar menerima perubahan. Marah dan bengang apabila sesuatu yang dicita tak dapat dinikmati.

Nikmatnya buku ini simple, ringkas tetapi padat. Tak perlukan otak hiperbola tahap tinggi. Elok juga untuk sesiapa nak ambil MUET. Bacaan tambahan. Heh

--Music box dimatikan. Angkat cawan pergi ke sinki dan pergi.

20130205

Bogelkan aku, Tuhan!

Herdik ku sarong, Maki ku telan.
Ego ku lindung, separuh babi ku tahan.

Air diteguk dihadamkan. Tarian dilembutkan.
Lengguk dihidupkan. Suara dilunakkan.
Dibukak lobong-lobong, lohong-lohong,
Terpekik terlolong. Berbondong-bondong.

Berlari ke putih, Sambil tetes air.
Teriak pada Tuhan.
Bogelkan aku, Tuhan! Bogelkan aku! --dari pakaian NERAKA ini.

aku,
many.

20130204

Bila Lari Dunia

Dia ini spesis bidadari yang tak ditunggu-tunggu
Muka hitam, mata pun hitam.
Tangan kematu, duduk tak pernah bersimpuh.
Hati kayu, kepala pun batu.
Suara selalu menyentak apabila tersentap.
Bila datang sayap minta bertuan
Dia tunduk beri laluan pada yang perlukan
Dia tak layak dapat piala
Seperti bidadari yang wangi. 
Cuma--aku mau bunga yang teguh, mahkota yang jagoh.

Bilalari,
Many.

20130202

Holiday Maker 2.0

Bapak wa ambil kat airport pakai saga kerepot.
Parking tengah-tengah main gate. 
Perghhh, muka wa bangga giler. 
Wa tunjuk kat dunia, ini bapak wa. 
Bapak kesayangan wa!

Sabar sayanggg-ku. 
Wa ada bawak balik skecthbook. 
Nanti wa share. 
Wa nak pi duduk bawah ketiak bapak wa ni. Babaiiii.

maii.rocka.rocka.aliiiiii.baba.bujang.lapok

20130106

KEBIADAPAN-MU DAN KEKERASAN-KU

salah kau mula dulu
kalau kau tak biadap aku takan melawan
biadap kau bukan sehari, maka aku kumpul hari-hari tu jadi satu hari
dan hari itu ialah semalam.

maaf.