20170310

Malam ini pemuisi menangis (Bogelkan aku, Tuhan)

Herdik aku sarong,
Maki aku telan,
Ego aku lindung,
Separuh babi aku menahan.

Air setan dihadamkan.
Tarian dilembutkan.
Lengguk dihidupkan.
Suara dilunakkan.

Di bukak lobong-lobong,
lohong-lohong,
Terpekik terlolong.
Berbondong-bondong.

Berlari ke putih,
Sambil titiskan air.
Teriak pada Tuhan.

"Bogelkan aku, Tuhan! Bogelkan aku!"

--dari pakaian neraka ini.

20141125

You can't find the words anymore.

"Kau kena belajar melepaskan."
Seperti mana aku melepaskan url blog lama.

Dengan Nama Tuhan,
aku menulis perihal perjalanan.

20141028

Aku gagal untuk meletak judul lagi.

Langit kelihatan sungguh sugul sekali. Mendungnya bukan selalu. Dengan segerombolan askar awan gebu kelabu yang cuba-cuba mendominasi jumantera jingga, cukup membuat manusia gerun berlari-lari kecil, menutup bahagian kepala, mencari kawasan teduh. Tiba satu masa, awan pun menghempaskan kantung isi-nya dengan kelajuan deras tanpa sedikitpun menghiraukan doa-doa segelintir manusia, supaya "Jangan hujan di sini!".

Hujan terus turun dan mengertak aku supaya berkalih dari tempat berdiri, Aku degil. Aku terus terpacak sendiri. Biarkan-lah. Biar tempias hujan berdikit-dikit menggigit daging hati. Biar hati hilang dimamah air liur bakteria jahat. Apabila sudah hilang, mudahlah. Berlawan dengan aku yang tiada hati (heartless).

Aku betul-betul berada di lapangan perang. Cuaca sejuk, samar-samar dan berpasir. Aku sendiri. Tanpa ada satupun kelengkapan perang. Dan di seberang sana ada barisan raksasa dari pihak lawan. Disusun dengan teratur; tentera berpanah. tentera berkuda. tentera berkaki, dan kau namakan sahajalah sendiri jenis tentara yang kau minati. Mengibarkan panji-panji kebesaran. Sambil memerbangkan lolongan suara gerun, cukup untuk menampar aku (tanpa radas) terjelopok, berputar kaki, menahan sakit. 

Dan aku sendiri tidak pasti. Untuk apakah peperangan ini?

20140929

Fasa Sayur Hijau (Kitaran Hidup)

Ada banyak perkara yang dahulunya saya membenci, kemudian perlahan-lahan menggemari(nya). Paling ketara adalah kehadiran sayur hijau yang mula memenuhi ruang pinggan makan. Saya menjadi kaget dan tertanya-tanya; adakah ini hint menyatakan bahwa saya sedang berdikit-dikit menjadi dewasa?

Kerana semasa kecil; definisi sayur bagi saya; hanya dimakan oleh orang dewasa. Saya sanggup mengambil masa yang lama untuk mengasingkan tauge dan daun bawang dari mihun goreng disekitar pinggan. Saya benci nasi goreng sekolah tadika yang penuh dengan lobak dadu, jagung dan kacang hijau.

Hari ini; aktiviti pengasingkan sayur dari makanan adalah perkara leceh dan lembap menyebabkan saya mengambil keputusan terus masuk kedalam mulut. Kerana tujuan utama makan adalah untuk hentikan rasa lapar.

Lama kelamaan dalam sadar saya menggemarinya.

***

Saya mula faham dengan kitaran ini. Jika suatu hari nanti saya menggemari periuk belanga -- mungkin saya tahu saya di fasa yang mana.

20140922

Another Trash

Mainkan baris-baris not secara rawak dan biar ia terbang menjadi kepulan musik enak. Sedang dia; cuba-cuba mencari anak mata saya; yang sekian lama tersorok dalam adunan kopi panas atau mungkin di setiap lapisan kek keju.

"Mata ni jarang menipu Maii. Tapi aku tak tahu la kalau mata kau (menipu)."

Tiada apa yang perlu dikesalkan untuk 20 tahun yang telah berlalu kerana ia (kekesalan) tidak mampu mewujudkan orang mati secara konkrit. Dalam durasi masa ini juga kau perlu sadar; berdengus kasar bukan jalan terakhir. Merungut adalah pekara memenatkan dan buntu. Malah, air mata bukan lagi radas utama untuk penuhi kepentingan diri.

Berjeda. Panjang. "At the end, kau cuma ada diri sendiri."

Atau mungkin memang mata saya sedang menipu.